March 5, 2021 By merrittwalkofstars.com 0

Usia Berapakah Anda Harus Memperkenalkan Anak Anda Mengendarai Sepeda?

Salah satu pertanyaan yang terkadang mengomel di benak orang tua adalah kapan akan memperkenalkan sepeda kepada anak-anaknya. Tidak diragukan lagi bahwa anak-anak harus belajar naik sepeda pada suatu saat di masa kecil mereka, tetapi sebagai orang tua, terkadang sulit untuk melihat anak Anda jatuh dari sepeda saat belajar mengendarainya. Di sisi lain, Anda mungkin merampas kemampuan anak Anda untuk menemukan cara yang tepat untuk mengendarainya saat mereka masih di usia muda. Jadi, pada usia berapa Anda harus memperkenalkan sepeda kepada anak Anda? Nah, meski sebenarnya tidak ada zaman ajaib di mana mereka harus bisa membiasakan diri tentang cara mengendarai sepeda, banyak penelitian telah menunjukkan bahwa semakin dini mereka belajar cara mengendarai sepeda, akan semakin baik bagi mereka. .

Sepeda, meskipun Anda mungkin melihatnya sebagai mainan sederhana dan biasa untuk anak-anak, sebenarnya adalah alat untuk membangun rasa percaya diri mereka. Bayangkan mereka mencoba belajar naik sepeda dan benar-benar terjatuh beberapa kali, dan bandingkan dengan hari terakhir di mana mereka sudah bisa menyeimbangkan diri dengan dua roda. Anda pasti akan melihat kilau yang tidak biasa di mata mereka dengan senyum tak ternilai yang serasi seolah-olah menarik perhatian Anda dan dengan bangga menyatakan bahwa mereka dapat mengendarai sepeda dengan baik.

Meskipun sebagian besar orang tua ingin mulai mengajari anak-anak mereka cara bersepeda segera setelah mereka berusia empat atau lima tahun, ada beberapa orang tua yang lebih suka memperkenalkan sepeda kepada anak-anak mereka lebih awal dari itu atau hanya setahun setelah mereka mempelajari caranya. mengayuh sepeda roda tiga. Jika Anda memiliki anak yang menurut Anda akan mendapat banyak manfaat dengan belajar bersepeda sejak usia dini, maka Anda bisa mulai dengan mengajarinya dasar-dasar bersepeda. Pastikan Anda mengajarinya di tempat yang aman, sebaiknya di halaman belakang jika Anda memiliki ruang yang memadai, atau di area bermain berpagar di taman, di mana ia akan aman dari bahaya kendaraan yang melaju.

Cobalah untuk mendudukkannya di depan sepeda dan dengan Anda memegang salah satu ujung setang dan bagian belakang kursi sepeda, cobalah untuk menjelajahinya sedikit agar dia dapat merasakan sebuah sepeda. Bahkan dengan roda penggerak terpasang di roda belakang, beberapa anak masih terlalu takut untuk mengendarai sepeda, terutama jika mereka melihat bahwa sepeda sangat berbeda dengan sepeda roda tiga yang biasa mereka kayuh. Setelah mereka merasakannya, biarkan mereka berkeliaran dengan roda latihan masih terpasang. Setelah Anda melihat bahwa mereka telah mempelajari cara menyeimbangkan tubuh mereka dengan benar di atas sepeda, lepaskan roda latihan dan bantu dia lebih jauh sampai dia belajar bagaimana mengendarainya dengan baik.