April 26, 2021 By merrittwalkofstars.com 0

Uhud bersejarah berubah menjadi pasar

Pelajaran Perang Uhud di Madinah adalah tempat salah satu pertempuran paling signifikan dalam sejarah Islam awal, ketika pasukan Muslim di bawah Nabi (saw) bertempur melawan kekuatan orang-orang kafir. Saat ini, situs penting ini tidak hanya menarik banyak Muslim dari seluruh dunia, tetapi juga banyak orang yang ingin menghasilkan uang.
Ada pedagang dan kios di mana-mana. Mereka berada di lokasi medan pertempuran antara Gunung Rumah dan kuburan para martir. Mereka menjual segala sesuatu mulai dari barang bekas dan perangkat keras hingga jamu eksotis dengan nama aneh yang sangat populer di kalangan orang Pakistan, India, dan Indonesia.
Gunung Rumah adalah tempat Nabi (saw) memerintahkan 50 orang, termasuk pamannya Hamzah, untuk tinggal terlepas dari hasil pertempuran. Tapi ketika mereka mengira Muslim menang, mereka meninggalkan pos itu. Hal ini memungkinkan tentara yang dipimpin oleh Khalid ibn Al-Walid, yang saat itu bukan Muslim, untuk menyerbu dan menduduki tempat itu.
Di sini banyak fotografer yang mengambil foto instan pengunjung yang menginginkannya sebagai oleh-oleh.
Khalid Al-Mutrifi, seorang fotografer, mengatakan banyak pengunjung menyukai foto mereka yang diambil dengan latar belakang gunung.
“Satu foto berharga SR10 dan dua SR25. Namun, banyak pengunjung sekarang memiliki smartphone dan kamera digital canggih yang memungkinkan mereka mengambil foto sebanyak yang mereka inginkan. Bisnis tidak seperti dulu lagi, meskipun foto instan masih populer di kalangan sebagian orang. Penghasilan harian saya berkisar antara SR200 dan SR300, ”kata Al-Mutrifi.
Selama tur Arab News, banyak pengunjung mengeluhkan banyaknya pengemis. “Mereka ada di mana-mana,” kata salah satu pengunjung. Ketika fotografer Arab News mencoba memotret beberapa dari mereka, mereka menyembunyikan wajah mereka atau pergi.
Gunung Uhud berjarak 2 km dari Masjid Nabawi. Itu rumah makam banyak martir, termasuk paman Nabi.
Terlepas dari vendor, panas menyengat lebih dari 46 derajat Celcius (115 derajat Fahrenheit) dan Ramadhan, pengunjung berbondong-bondong datang untuk melihat situs tersebut.
Ahmad Tameem dan Husain Murad dari Irak mengatakan mereka ingin melihat Uhud secara langsung dan untuk memahami apa yang dialami umat Islam awal pada masa itu. Tameem mengatakan “perasaan gembira dan gembira tak terlukiskan.”