March 30, 2021 By merrittwalkofstars.com 0

Plan Gen Z: Generasi baru investor muda yang aktif terjun ke pasar

Free Photo | Focused young investor looking through latest financial news

Generasi digital natives, yang telah siap dengan instrumen online dan secara fisik dibumi oleh pandemi Covid-19, mulai melakukan hobi baru – berinvestasi. Dengan gagalnya rencana liburan dan pengaturan rumah tinggal untuk pekerjaan dan kelas, lebih banyak orang muda telah menjelajahi lanskap digital menjadi pelaku Investasi Kawula Muda.

Bank, pialang, dan penasihat kekayaan memberi tahu The Business Times bahwa sementara sejumlah besar pemuda Gen Z – berkisar antara usia 18 tahun hingga awal dua puluhan – telah terlibat selama beberapa tahun terakhir, lompatan ini sangat menonjol.

IFAST Global Markets (iGM), badan penasihat kekayaan dari anak perusahaan iFast Corp di Singapura yang terdaftar di papan utama iFast Financial, telah melihat pembukaan akun oleh Gen Z tumbuh dari 200 persen menjadi rata-rata 400 persen antara Februari dan November tahun ini, meskipun dari basis kecil, dibandingkan dengan tahun lalu.

Demikian pula, penasehat robotik StashAway melihat peningkatan 3,6 kali tahun-ke-tahun dalam jumlah total investor lokal Gen Z pada kuartal ketiga tahun ini, dan lonjakan 63 persen dibandingkan dengan kuartal sebelumnya.

Freddy Lim, salah satu pendiri dan kepala investasi StashAway, mengatakan: “Gen Z sangat didorong oleh dunia online … salah satunya adalah mereka suka mencoba barang digital sejak dini,” dan berbagai platform investasi yang tersedia saat ini membuatnya “sangat mudah bagi mereka untuk memulai”.

Mr Lim menambahkan: “(Pemuda Gen Z) memang menetapkan tujuan hidup – mereka cenderung lebih terbuka untuk menetapkan tujuan dan kemudian menabung untuk itu. Dan karena mereka melakukan itu, pertanyaannya kemudian muncul untuk menginvestasikan tabungan.”

Perusahaan pialang Tiger Brokers menemukan bahwa selama lima tahun terakhir, rata-rata dana yang disimpan di akun perdagangan Tiger Brokers Gen Z adalah US $ 3.435. Data dari OCBC juga mengungkapkan bahwa jumlah rata-rata yang diinvestasikan oleh pemuda Gen Z ke dalam platform RoboInvest tetap relatif stabil di Q2 dan Q3 tahun ini pada S $ 3.500, menunjukkan bahwa kelompok usia “berinvestasi dengan mantap, dan lebih sering”.

Di mana Gen Z mendapatkan modal untuk diinvestasikan, kepala pialang ritel regional Maybank Kim Eng, Lok Eng Hong, mengatakan bahwa di seluruh wilayah Asean, “yang umum” adalah dana awal yang diterima pemuda Gen Z dari orang tua mereka “adalah apa yang memungkinkan mereka untuk mulai berinvestasi “.

Dia menambahkan: “Beberapa dari mereka (memberi) pilihan kepada anak-anak mereka (untuk) menerima bagian atau hadiah fisik untuk ulang tahun atau hadiah Natal mereka.”

Gen Z yang berbicara dengan BT menambahkan bahwa mereka berinvestasi dari tabungan yang terkumpul dari melakukan pekerjaan paruh waktu, atau dari gaji yang diperoleh selama National Service (NS). Sebagian besar juga mengatakan bahwa mereka lebih suka mempertahankan investasi mereka, daripada secara aktif memperdagangkannya.

Alat favorit

Bahwa orang-orang muda ini berinvestasi dengan pandangan jangka panjang – dan telah mempersenjatai diri dengan informasi dan berita – juga didukung oleh pola perilaku investasi mereka. Sementara di satu sisi mereka memusatkan perhatian pada bisnis “transformasional”, mereka juga mengawasi keselamatan.

Analisis yang dilakukan oleh Tiger Brokers terhadap sekitar 100.000 investor Gen Z di seluruh dunia yang melakukan perdagangan pada platformnya dari 2015 hingga 2020 menemukan bahwa 45 persen dari mereka lebih memilih saham jangka panjang seperti Apple dan Boeing, sementara 35 persen dari mereka lebih memilih real estat. investment trust (Reits) dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) di seluruh Amerika Serikat, Hong Kong dan Singapura.

Ia juga menemukan bahwa pada Q3 2020, saham yang paling banyak diperdagangkan oleh Gen Z di Singapura adalah Tesla, Apple, NIO, dan MedTech International, semua saham terkenal yang menjadi berita utama dalam beberapa bulan terakhir.

Eng Thiam Choon, chief executive Tiger Brokers (Singapura), mengatakan saham yang disukai oleh demografis 18-24 cenderung berisi produk atau milik industri yang akan “mengubah gaya hidup kita” di masa depan, terutama di sektor teknologi. Selain itu, perusahaan pialang telah “secara aktif melihat” permintaan dari penggunanya untuk memasukkan perdagangan mata uang kripto di platformnya, dan melihat minat yang meningkat dari investor Gen Z dalam investasi mata uang kripto.

“Ini adalah hal-hal yang lebih mereka kenal dan nyaman … (dan) akan tertarik untuk (mengetahui) cara berinvestasi di dalamnya,” kata Eng.

Namun, pada saat yang sama, lebih banyak investor Gen Z yang juga beralih ke saham blue chip. Data dari OCBC menunjukkan bahwa selama periode pemutus sirkuit di Q2, grup berinvestasi paling sering ke Blue Chip Investment Plan (BCIP) bank, yang melihat pertumbuhan 65 persen dalam jumlah investasi yang dilakukan kuartal ke kuartal. Loket dalam platform BCIP termasuk Lion-Phillip S-Reit ETF, Nikko AM Singapore STI ETF, Singapore Airlines, Singtel dan CapitaLand Integrated Commercial Trust.

Kepala Penasihat Kekayaan OCBC Kelvin Goh juga mencatat bahwa terdapat minat yang lebih besar untuk saham di sektor lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG).

Tidak mengherankan, investor Gen Z cenderung menunjukkan selera risiko yang lebih tinggi dibandingkan dengan demografi yang lebih lama. Mr Lok dari Maybank Kim Eng mengatakan bahwa investor Gen Z “mengurangi risiko dalam menjajaki peluang baru seperti perdagangan derivatif dan produk opsi”, dan mengingat besarnya jumlah data yang dapat mereka akses dan waktu layar yang lebih lama yang mereka habiskan per hari. , mereka juga “sering kali lebih aktif dalam perdagangan”.

Di sisi lain, investor generasi tua cenderung lebih “konservatif” dalam memilih, mencari “pelestarian modal, hasil dividen dan pendapatan dividen melalui saham blue chip, saham perbankan, pemimpin industri, saham terkait indeks, Reit dan obligasi”, catatan Mr Lok.

Seperti yang dikatakan oleh investor berusia 23 tahun Tan Cai Jin, yang portofolio investasinya terdiri dari rencana dana abadi, ETF, ekuitas, dan perdagangan valas, mengatakan: “Ketika kita masih muda, kita dapat mengambil risiko yang lebih tinggi, karena kita punya waktu untuk menghasilkan (kerugian) kembali. “

Dia menambahkan bahwa meskipun portofolio berisiko tinggi menawarkan pengembalian yang lebih tinggi, orang juga perlu memperhatikan jenis investasi yang dilakukan.

Dia membeli saham pertamanya di Koufu pada usia 22 tahun, menginvestasikan sekitar S $ 2.000 dari tabungannya setelah membaca tentang dividen perusahaan dan mengamati bagaimana kinerja bisnis lokalnya. Dia kemudian menjualnya awal tahun ini, meraup untung 13 persen.

“Ketika (berinvestasi) dilakukan dengan suatu informasi, maka dihitung risikonya. Jika tidak, bisa diibaratkan berjudi.”

Tips untuk investor pemula

Dalam melakukan terjun pertama mereka ke dalam investasi, pemuda Gen Z dapat, sebagai permulaan, menggunakan platform kekayaan digital untuk mengidentifikasi toleransi risiko pribadi mereka, kata Mr Lim dari StashAway. Setelah itu, mereka kemudian dapat berinvestasi dalam portofolio multi-aset yang terdiversifikasi secara global dengan platform investasi digital.

Menginvestasikan tabungan bulanan seseorang juga penting, karena seseorang harus menghindari leverage sejauh mungkin, tambah Lim. Dia mencatat bahwa meskipun tidak masalah mendedikasikan beberapa persentase dari total tabungan seseorang untuk sekuritas tertentu, penting juga untuk “berhati-hati dalam membuat alokasi yang (sesuai) dengan toleransi risiko pribadi secara keseluruhan.”

Namun, Mr Lim menekankan pentingnya pertama membangun “dana hari hujan enam sampai 12 bulan” dari pengeluaran seseorang sebelum berpikir untuk melakukan investasi, terutama mengingat kondisi ekonomi yang tidak menentu di tengah iklim saat ini.

Hal ini digaungkan oleh Mr Goh dari OCBC, yang mengatakan bahwa “memiliki pangkalan itu penting” untuk menghadapi badai jika pasar melemah, seperti yang terjadi awal tahun ini karena pandemi Covid-19.

“(Anda) setidaknya harus memastikan bahwa ada reservoir atau kantong uang yang dapat Anda gunakan kembali. Investasi seharusnya hanya dimulai atas dasar yang telah Anda bangun di atas kumpulan uang itu,” tambahnya.

Dalam hal aset, memiliki portofolio yang terdiversifikasi akan menjadi titik awal yang baik.

Adeline Ong, penasihat investasi di iGM, menunjukkan dana yang mencakup tema dan sektor berbasis lebih luas seperti kawasan Asia-Pasifik atau teknologi generasi mendatang, serta ETF yang melacak indeks, seperti Hang Seng Tech Index.

“Pentingnya berinvestasi sebagai Gen Z sebenarnya adalah waktu dan diversifikasi Anda; mereka bekerja bersama-sama dengan baik,” tambahnya.

Tak perlu dikatakan, uji tuntas adalah kunci sebelum melakukan investasi apa pun.

Ketika Lai Zhi Khong, 23, mulai berinvestasi dua tahun lalu, dia telah membaca tiga buku investasi dalam ratusan halaman – yang sebagian besar dia baca selama waktu luangnya saat melayani NS-nya.

“Saya pikir membaca secara luas dan konsisten sangat penting dalam berinvestasi. Ada banyak (pengetahuan) yang bisa didapat dari membaca buku investasi atau berita keuangan karena dengan demikian Anda akan mendapatkan informasi terbaru tentang tren terbaru di dunia keuangan,” katanya.

Sebagian besar dari apa yang dia pelajari, bagaimanapun, dia peroleh melalui pengalaman. “Sama seperti bagaimana kita belajar bersepeda dengan bersepeda dan tidak hanya sekedar membaca manual tentang bersepeda, (berinvestasi) juga membutuhkan pengalaman nyata dalam permainan.”

Tantangan awal

Ketika Bapak Lai pertama kali mulai berinvestasi, salah satu kesulitan terbesar yang dia hadapi adalah kemampuan untuk mengendalikan emosinya.

“Saya bahkan tidak berinvestasi. Saya berdagang. Saya akan membeli dan menjual setelah beberapa hari karena gugup dan ketidakmampuan untuk mengendalikan emosi,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia akan begadang sampai larut malam untuk melacak pasar. pergerakan di AS, scalping sekitar dua hingga tiga persen dengan setiap perdagangan.

“Itu konyol … biasanya orang membeli dan menahan ETF, tetapi saya memperdagangkan (mereka) untuk mengurangi keuntungan kecil itu karena gugup.”

Seiring waktu, dengan lebih banyak pengalaman dalam permainan, Bapak Lai belajar bagaimana mengelola portofolionya dengan lebih baik, dan mengadopsi strategi investasinya sendiri. Dia juga mulai menerima bahwa beberapa kerugian tidak dapat dihindari dan merupakan bagian tak terpisahkan dari proses pembelajaran.

“Sementara ketakutan dan keserakahan masih ada, itu tidak mempengaruhi saya sebanyak dulu … investasi adalah permainan jangka panjang, bukan skema cepat kaya.”

Bagi Sze Jing Kai, rintangan terbesar baginya – mulai berinvestasi ketika dia berusia 19 tahun – adalah kurangnya pengetahuan teknis.

“Pada saat itu, saya baru saja memiliki pengetahuan akuntansi dan keuangan yang sangat dasar … Ketika saya melihat sebuah perusahaan, itu hanya melihat pendapatan, biaya, margin bersih … Ini sangat banyak di tingkat permukaan,” kata 23 tahun.

Saat memasuki universitas, ia bergabung dengan NUS (National University of Singapore) Investment Society – sebuah lembaga keuangan dan investasi yang dipimpin oleh mahasiswa yang menerbitkan laporan penelitian terperinci di berbagai kelas aset dan menyelenggarakan lokakarya, kompetisi, dan acara investasi lainnya untuk komunitas mahasiswa yang lebih luas. mempromosikan literasi keuangan.

Dengan memahami konsep dan model keuangan yang berbeda, hal ini memungkinkannya untuk melakukan analisis yang lebih mendalam dan mendapatkan gambaran umum perusahaan yang “komprehensif”, kata Mr Sze, seraya menambahkan bahwa ia dapat menerapkan model penilaian seperti DDM (model diskon dividen) dan DCF (arus kas yang didiskontokan) untuk membuat keputusan yang lebih tepat tentang apakah perusahaan melakukan investasi yang baik.

Menghindari jebakan

Namun, bagi investor saat ini, kekayaan data, media sosial yang ada di mana-mana, dan kemajuan teknologi yang pesat terbukti menjadi pedang bermata dua.

Meskipun ada banyak informasi di luar sana untuk membantu kaum muda Gen Z memulai perjalanan mereka dalam berinvestasi, hal ini juga mempersulit mereka untuk membedakan sumber yang dapat dipercaya dari sumber spekulatif.

Mr Goh dari OCBC mengatakan bahwa “momok pribadi” -nya adalah ketika iklan terkait investasi yang muncul di platform media sosial menjanjikan keuntungan yang tinggi tetapi gagal menyoroti risiko yang terlibat.

“Sangat penting untuk memiliki sisi terbalik dalam hal kerugian maksimum saya (dan) seberapa banyak saya berpotensi terkena … seseorang harus memiliki perspektif keseluruhan,” tambahnya.

Mr Eng dari Tiger Brokers mencatat bahwa Gen Z juga perlu berhati-hati jika ikut serta dan terpikat oleh berita utama atau desas-desus.

“Ketika Anda menangkap gelombang, itu selalu (di) paruh kedua gelombang. Jadi jika Anda tidak keluar lebih awal, Anda juga selalu menangkap penurunan dan retracement,” katanya.

Untuk menghindari situasi seperti itu, seseorang harus terus mengikuti kejadian di pasar dan memahami faktor-faktor yang berkontribusi pada tren tertentu, tambahnya. untuk lebih lanjut kunjungi https://www.infosekilas.com. 

Meminta bimbingan dari investor yang lebih berpengalaman juga bisa bermanfaat, terutama karena investor muda mencoba mencari tahu seluk beluk berinvestasi.

Nyatanya, Ms Ong dari iGM memberi tahu BT bahwa investor Gen Z yang dia temui sedang “mengambil isyarat investasi” dari orang tua mereka – yang merupakan kliennya – dan tertarik pada aset yang mencerminkan aset orang tua mereka, “setelah melihat model peran sukses di mereka”.

Dia menambahkan: “Transfer kekayaan dari generasi yang lebih tua akan mendorong Gen Z ke kekuatan ekonomi yang lebih besar.”

Tidak pernah terlalu terlambat

Seperti kata pepatah: Waktu adalah uang. Pakar industri yang berbicara dengan BT setuju bahwa keuntungan besar yang dimiliki Generasi Z adalah memiliki waktu di pihak mereka, dan bahwa selalu baik untuk menjadi yang terdepan dalam hal investasi.

Tuan Goh dari OCBC berkata: “Anda dapat mengelola sumber daya Anda, tetapi Anda tidak dapat membeli kembali satu tahun itu ketika Anda dapat mulai berinvestasi.”

Demikian pula, Mr Lim dari StashAway mencatat bahwa “kekuatan penggabungan hanya dilepaskan dengan waktu di pasar”: semakin awal pemuda Gen Z menetapkan tujuan hidup mereka dan mulai menabung – serta menginvestasikan tabungan ini untuk tujuan hidup mereka – semakin mereka bisa menghasilkan.

Memang, pernyataan ini benar adanya dengan Yap Choon Hooi yang berusia 23 tahun, yang mulai berinvestasi ketika dia berusia 21 tahun, didorong oleh gagasan untuk memaksimalkan uangnya dan ingin mendapatkan uang “pintar, bukan hanya keras”.

Dia berkata: “Uang kita kehilangan nilainya setiap hari karena inflasi, dan kita perlu membiarkan uang kita bekerja lebih keras daripada kita. Hanya beberapa persen setahun pada awalnya tidak terlalu berarti, tetapi beberapa persen itu setiap tahun dapat menghasilkan perbedaan besar setelah pensiun. “

Modal terbatas yang dimiliki investor muda adalah aspek lain yang menurut Sean Jou, 23, terbukti bermanfaat.

Dia berkata: “Memulai lebih awal … ini adalah waktu untuk bereksperimen dan mencoba berbagai metodologi yang ada di luar sana dengan kelemahan terbatas, karena kuantum yang diinvestasikan jauh lebih kecil daripada jika Anda memiliki kekuatan penghasilan nyata sebagai pekerja penuh waktu (bekerja dewasa).

“Saya pikir akan lebih memaafkan ketika Anda menaruh jumlah kecil dan apakah Anda menang atau kalah, ini adalah kesempatan untuk mengasah kepribadian Anda, (mengelola) emosi Anda dan dapat mengadopsi evaluasi yang lebih komprehensif dari setiap peluang investasi yang muncul. “