April 29, 2021 By merrittwalkofstars.com 0

Kerjasama Selatan Selatan dan Integrasi Regional: Jalan Keluar Dari Ketertinggalan

Pengenalan Afrika di pasar dunia dimulai sejak abad ke-15, dalam banyak hal tidak dapat dianggap sebagai usaha yang positif. Ketertinggalan Afrika dibandingkan dengan belahan dunia lainnya (negara maju, negara industri baru dan negara berkembang) yang merupakan paradoks karena sumber daya dan potensinya yang sangat besar, jelas menunjukkan bahwa Afrika tetap menjadi pecundang besar dari tatanan ekonomi internasional. Keadaan semakin memburuk jika memperhatikan kebijakan yang dilakukan oleh negara maju: pembentukan blok perdagangan regional dan non regional, perlindungan pasar domestik melalui kuota.

Menurut Gunnar Myrdal, cara negara-negara terbelakang dalam menangani kebijakan komersial mereka akan menjadi salah satu faktor terpenting dalam menentukan apakah mereka akan gagal atau berhasil dalam upaya mereka untuk pembangunan ekonomi ‘Penegasan ini bermanfaat untuk menangani perdagangan sebagai ekonomi dominan aktivitas mungkin di Afrika dan negara Dunia Ketiga lainnya. Oleh karena itu, ini memperhitungkan fakta bahwa negara-negara Afrika tidak dapat hidup dalam isolasi dan mengurangi fakta bahwa persaingan yang meningkat dalam produksi dan distribusi barang dan jasa akan membuat negara-negara ini lebih rentan setiap hari jika tidak ada yang dilakukan. Konsekuensinya, perlu dilakukan refleksi terkait industrialisasi dan perdagangan untuk pembangunan yang efektif dalam konteks pasar yang diliberalisasi.

ORDER EKONOMI YANG TERDISTORASI DAN TIDAK SEHAT

Mantan presiden Amerika, Bill Clinton mengamati ‘globalisasi adalah fakta bukan pilihan kebijakan’ Ini menyiratkan bahwa globalisasi lebih dari sekedar ciptaan manusia melainkan konsekuensi dari kontak yang terus meningkat di antara individu, masyarakat dan komunitas. Kegagalan dan keruntuhan model komunis dan ditinggalkannya oleh negara-negara pionir seperti China dan Rusia adalah bukti tatanan ekonomi liberal tidak bisa dihindari.

Pembahasan tentang perlunya mereformasi tatanan ekonomi saat ini sama tuanya dengan memburuknya ketentuan perdagangan. Di satu sisi LDCs, sebagai hasil dari pembagian kerja internasional yang berasal dari pengalaman kolonial menghasilkan barang-barang dalam bentuk bahan mentah. Mereka tidak memiliki kendali atas operasi seperti transportasi, transit, dan distribusi sumber daya ini, sehingga mereka tidak dapat menentukan harga komoditas tersebut. Di sisi lain, negara maju menjual produk tersebut setelah diproduksi dengan nilai tambah yang tinggi sehingga terdapat kesenjangan yang sangat besar antara komoditas yang dijual oleh negara terbelakang dan produk manufaktur yang dijual ke negara yang sama. Hampir setengah dari negara dunia ketiga memperoleh lebih dari 50 persen pendapatan ekspor mereka dari satu komoditas utama, seperti kakao, kopi atau pisang. Negara-negara ini sekarang terkungkung dalam struktur produksi aktivitas bernilai tambah rendah. Tidak hanya negara-negara dunia ketiga yang terjebak untuk memperdagangkan satu komoditas, tetapi mereka juga bergantung pada beberapa atau bahkan satu pasar luar negeri untuk pasokan produk manufaktur dan perdagangan komoditas utama mereka.

Di Afrika sekitar 340 juta orang yang merupakan setengah dari populasi benua hidup dengan kurang dari satu dolar AS per hari, angka kematian anak di bawah 5 tahun adalah 140 per 1000, sedangkan harapan hidup saat lahir hanya 54 tahun. Hanya 58 persen dari keseluruhan populasi Afrika yang memiliki akses ke air bersih.

Seperti yang terkandung dalam dokumen NEPAD ‘Tempat Afrika dalam komunitas global ditentukan oleh fakta bahwa benua adalah basis sumber daya yang sangat diperlukan yang melayani umat manusia selama berabad-abad.’ Teori yang mendasari kerjasama ekonomi internasional saat ini sebagian besar adalah teori perdagangan klasik dan neoklasik. Menurut mereka, semua negara akan diuntungkan dengan berpartisipasi dalam perdagangan internasional. Perdagangan bebas memaksimalkan hasil global dengan mengizinkan setiap negara untuk mengkhususkan diri pada apa yang terbaik. Menurut IMF, kebijakan perdagangan yang berorientasi ke luar kondusif untuk pertumbuhan yang lebih cepat karena mereka mendorong persaingan, mendorong belajar sambil melakukan, meningkatkan akses ke peluang perdagangan dan meningkatkan efisiensi alokasi sumber daya. Agar tidak ketinggalan perputaran sejarah ini dan dengan demikian tetap kalah, Afrika dan LDC lainnya harus menjalani refleksi yang dalam untuk mendapatkan keuntungan dari globalisasi. Sebuah tantangan yang tidak dapat ditunda atau diabaikan dalam konteks risiko tinggi bagi negara-negara ini untuk melewatkan beberapa peluang yang telah mereka miliki: perlindungan penemuan baru-baru ini dan serbuan perusahaan multinasional di pasar barang dan jasa LDC jelas merupakan bahaya. Pendekatan perdagangan liberal sederhana tidak konsisten dengan pengalaman sejarah banyak negara berkembang. Pertama, teori perdagangan yang begitu dipuji oleh beberapa orang dibangun di atas asumsi yang dilanggar di sebagian besar pasar internasional.