January 8, 2022 By merrittwalkofstars.com 0

CDC Merekomendasikan Suntikan Booster COVID untuk Remaja dan Remaja Usia 12 hingga 17

Badan kesehatan masyarakat nasional telah mendukung penggunaan booster Pfizer lima bulan setelah dosis vaksin awal pada remaja berusia 12 hingga 17 tahun

Ulasan TerbaikKarena varian omicron dari COVID-19 terus melonjak di seluruh negeri dan dunia, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memperluas rekomendasinya untuk kelayakan suntikan booster.

Pada hari Rabu, CDC mentweet bahwa booster vaksin sekarang direkomendasikan untuk semua orang yang berusia 12 tahun ke atas. “Saat ini, hanya vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 yang diizinkan dan direkomendasikan untuk remaja berusia 12 hingga 17 tahun,” lanjut pengumuman tersebut.

Dalam pernyataan media , rekomendasi tersebut menetapkan bahwa “remaja berusia 12 hingga 17 tahun harus menerima suntikan booster 5 bulan setelah seri vaksinasi Pfizer-BioNTech awal mereka.”

Meskipun orang yang sehat dan terdorong tampaknya lebih kecil kemungkinannya untuk tertular kasus COVID-19 yang parah dengan varian omicron, orang yang lebih tua atau mereka yang memiliki kondisi yang mendasarinya mungkin masih berisiko.

Orang sehat yang telah menerima suntikan booster lebih kecil kemungkinannya untuk menderita infeksi parah dari varian virus corona omicron, studi baru menunjukkan.

Pakar medis mengatakan kepada The Washington Post bahwa penelitian telah menunjukkan infeksi omicron memiliki “efek yang lebih ringan daripada varian delta.” Omicron, yang pertama kali ditemukan di AS awal bulan ini, jauh lebih menular daripada varian sebelumnya, tetapi tampaknya memiliki tingkat rawat inap yang lebih rendah.

James Musser, ketua patologi dan kedokteran genom di sistem rumah sakit Houston Methodist, mengatakan kepada Post bahwa sekitar 15 persen “individu yang menunjukkan gejala” telah dirawat di rumah sakit karena COVID-19 dalam sistem rumah sakit, menandai penurunan 70 persen dalam rawat inap dibandingkan dengan mereka yang dirawat di rumah sakit. terinfeksi delta.

“Yang benar-benar jelas adalah tingkat rawat inap yang lebih rendah dengan pasien omicron kami di sistem rumah sakit kami,” kata Musser kepada Post . “Itu tidak berarti bahwa varian ini adalah kutipan-tanda kutip ‘kurang ganas.’ Juri masih belum mengetahuinya. Apa yang kita ketahui sekarang adalah bahwa … jika Anda diimunisasi dan, yang lebih penting, jika Anda dikuatkan, Anda akan terhindar dari masalah besar.”

Pasien yang terinfeksi omicron juga mengalami penurunan tingkat rawat inap di luar negeri. Data dari Inggris yang dipelajari oleh para ilmuwan Imperial College London menunjukkan bahwa pasien yang terinfeksi omicron 15 hingga 20 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mendarat di ruang gawat darurat daripada mereka yang memiliki delta, menurut Post .

The CDC juga menyatakan bahwa “Data awal” menunjukkan “infeksi Omicron mungkin kurang parah daripada infeksi dengan varian sebelumnya,” tapi badan memperingatkan, “data yang dapat diandalkan pada keparahan klinis tetap terbatas.”

Sementara individu yang dikuatkan tampaknya lebih kecil kemungkinannya untuk tertular infeksi serius dari varian omicron, para ahli medis masih memperingatkan Post bahwa mereka yang tetap tidak divaksinasi berisiko terkena penyakit parah.

Populasi yang lebih tua dan mereka yang memiliki kondisi yang mendasarinya dapat berisiko lebih tinggi untuk penyakit parah, Michael Osterholm, direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Penyakit Menular di University of Minnesota, mengatakan kepada Post. 

“Apakah Anda pernah terinfeksi sebelumnya? Apakah Anda divaksinasi? Berapa dosis vaksin, dan apakah itu lebih dari enam bulan yang lalu?” kata Osterholm. “Jadi dalam beberapa hal ini hampir seperti masalah kalkulus. Ada banyak bagian yang bergerak dan kami mencoba mencari tahu.”

Data terbaru muncul ketika omicron melonjak di AS Selama penampilan Minggu di ABC News’ This Week , pakar penyakit menular terkemuka Dr. Anthony Fauci menggambarkan varian itu sebagai “sangat menular,” menambahkan, “Ini hanya melampaui bahkan yang paling menular dari yang sebelumnya, termasuk delta. Tidak ada argumen dari siapa pun tentang itu.”

Meskipun varian tersebut tampaknya tidak menimbulkan ancaman bagi individu yang sehat dan bersemangat, Fauci mengatakan kepada Post bahwa orang Amerika harus berusaha untuk tetap berhati-hati agar tidak membebani sistem perawatan kesehatan.

“Kami akan menghadapi tantangan nyata pada sistem pemberian layanan kesehatan – yaitu jumlah tempat tidur, jumlah tempat tidur ICU dan bahkan jumlah penyedia layanan kesehatan,” katanya. “Bahkan orang yang divaksinasi mendapatkan infeksi terobosan. Jadi jika Anda mendapatkan cukup banyak perawat dan dokter yang terinfeksi, mereka akan berhenti bekerja untuk sementara. Dan jika Anda mendapatkan cukup banyak dari mereka keluar dari tindakan, Anda bisa memiliki tekanan ganda pada perawatan kesehatan. sistem.”

CDC juga merujuk data setelah pemberian lebih dari 25 juta dosis vaksin pada remaja, menemukan bahwa vaksin dan booster COVID-19 terus aman dan efektif.

“Sangat penting bagi kita untuk melindungi anak-anak dan remaja kita dari infeksi COVID-19 dan komplikasi penyakit parah,” kata direktur CDC Dr. Rochelle Walensky dalam rilisnya.

“Dosis booster ini akan memberikan perlindungan optimal terhadap COVID-19 dan varian Omicron,” tambahnya kemudian. “Saya mendorong semua orang tua untuk selalu memberi tahu anak-anak mereka tentang rekomendasi vaksin COVID-19 dari CDC.”

Karena varian omicron telah mengubah cakupan pandemi dalam beberapa pekan terakhir, para peneliti bulan lalu menguji varian tersebut terhadap antibodi orang yang menerima berbagai vaksin COVID-19.

Temuan menunjukkan bahwa semua vaksin kurang efektif dengan omicron dibandingkan varian sebelumnya seperti delta.

Satu studi dari Inggris  menemukan bahwa sementara omicron mengurangi kekebalan dari seri vaksin Pfizer dua dosis menjadi hanya 34% efektivitas dalam mencegah infeksi, mendapatkan dosis booster mengembalikan perlindungan itu hingga 75%.

Dan sementara vaksin itu kurang efektif dalam mencegah infeksi dari omicron, vaksin itu masih terbukti mencegah penyakit serius dari varian yang dapat menyebabkan rawat inap atau kematian, menurut para peneliti.

Banyak kasus omicron pada orang yang divaksinasi ringan atau tanpa gejala, dengan pasien pulih dalam tiga hari,  menurut sebuah penelitian besar dari Afrika Selatan .

Setelah masa inkubasi tiga hingga empat hari, pasien pertama kali melaporkan mengalami tenggorokan gatal, yang kemudian berubah menjadi hidung tersumbat, batuk kering, serta nyeri dan nyeri otot.