May 12, 2021 By merrittwalkofstars.com 0

Alat Bantu Dengar BTE

Di belakang telinga, juga dikenal sebagai BTE, alat bantu dengar adalah jenis alat bantu dengar yang paling umum digunakan. Alat bantu dengar ini juga yang kebanyakan orang bayangkan saat alat bantu dengar disebutkan. Elektronik yang membuat fungsi alat bantu dengar BTE disimpan dalam wadah plastik yang pas di belakang telinga dan memiliki tabung yang menghubungkannya ke cetakan telinga yang pas di liang telinga.

Mereka dirancang untuk mengakomodasi seluruh spektrum gangguan pendengaran, dari yang ringan sampai yang parah. Meskipun alat ini lebih mencolok daripada alat bantu dengar yang sepenuhnya terpasang di liang telinga, alat ini memiliki sejumlah manfaat yang menarik bagi berbagai macam individu dengan gangguan pendengaran. Selain itu, alat bantu dengar BTE tersedia dalam berbagai ukuran, bentuk dan warna. Jadi beberapa model di belakang telinga jauh lebih tidak mencolok dibandingkan yang lain.

Karena alat bantu dengar di belakang telinga lebih besar daripada alat bantu dengar sepenuhnya di kanal, atau CIC, alat bantu dengar dapat lebih mudah menampung amplifier yang lebih besar dan baterai yang lebih kuat dan oleh karena itu mungkin sangat bermanfaat bagi individu dengan gangguan pendengaran yang lebih parah. Alat bantu dengar BTE juga agak serbaguna karena datang dalam gaya analog paling tradisional serta dalam gaya alat bantu dengar bertenaga digital yang baru-baru ini dipopulerkan.

Ketika kendala anggaran menjadi masalah, perangkat di belakang telinga pasti menang atas alat bantu dengar yang benar-benar pas di liang telinga. Karena ukurannya yang lebih besar, kelompok orang lain yang memiliki alat bantu dengar BTE memiliki daya tarik lebih daripada model CIC termasuk orang tua, penderita artritis dan orang lain dengan disabilitas kontrol motorik halus dan masalah terkait.

Akhirnya karena model CIC mengharuskan pemakaian alat yang lebih berat di saluran telinga dibandingkan dengan cetakan telinga ringan yang dipasang ke alat bantu dengar BTE, iritasi saluran telinga cenderung lebih sedikit dengan yang pertama.

Pada akhir tahun 1800-an, alat bantu dengar yang diproduksi secara komersial pertama kali dipatenkan dan tersedia untuk umum. Alat bantu dengar di belakang telinga pertama kali muncul di tempat kejadian lebih dari lima puluh tahun yang lalu.

Sebelumnya, alat bantu dengar pada dasarnya adalah amplifier yang dikenakan di suatu tempat di tubuh dan ini berat serta mahal, sebagian karena konsumsi baterai yang cepat. Dengan munculnya transistor junction yang lebih kecil pada tahun 1952, penggunaan alat bantu dengar BTE menjadi kenyataan.

Karena peningkatan dalam teknologi sirkuit, tahun 1964 terjadi ledakan lain dalam penggunaan perangkat BTE dan penggunaan alat bantu dengar yang dikenakan di tubuh turun menjadi kurang dari dua puluh persen. Pada tahun 1972, prototipe alat bantu dengar yang dapat diprogram untuk berbagai situasi mendengarkan, sedang dibuat. Dua puluh tahun berikutnya menunjukkan peningkatan dan kemajuan yang berkelanjutan dalam teknologi alat bantu dengar.

Kontrol volume ditambahkan ke sebagian besar di belakang perangkat telinga pada tahun 1990-an dan alat bantu dengar digital mulai muncul pada pertengahan tahun sembilan puluhan. Sejak saat itu telah ada pendatang baru dalam dunia alat bantu dengar seperti alat bantu dengar yang diproduksi ulang, alat bantu dengar sekali pakai, dan alat bantu dengar yang dijual bebas. Siapa yang tahu masa depan di balik teknologi alat bantu dengar telinga, kemungkinannya tidak terbatas